Ini Kesaksian Tiga Nakes Indonesia Bekerja di Inggris Setelah Divaksin C19

  • Whatsapp

 

TELISIKNEWS.COM,BATAM- Tiga tenaga kesehatan Indonesia yang bekerja di rumah sakit di London dan termasuk dalam kelompok pertama yang mendapat vaksinasi massal Covid-19 di Inggris memberikan kesaksian dan mengatakan efek samping yang mereka rasakan hanya “pegal linu” atau nyeri badan.

Read More

Dua dokter dan seorang perawat Indonesia mengalami apa yang disebutkan dalam lembaran yang dibagikan sebelum vaksinasi, sebagai efek samping ringan, namun dengan tingkatan yang berbeda.

Foto tiga nakes Indonesia di inggris

Dyah Mustikaning Pitha Prawesti, dokter kebidanan dan kandungan, yang bekerja di Chelsea and Westminster Hospital, London mengatakan yang ia rasakan, “Sedikit pegal dan linu saja, tapi lengan dan tangan masih tetap berfungsi seperti biasa.

“Saya sih linu dan pegal hanya di lengan tempat suntikan. Tapi semua anggota badan yang lain tak terpengaruh. Sekitar 24 jam, setelah itu sudah tak berasa lagi,” kata dokter yang biasa dipanggil Pitha.

Vaksinasi massal di Inggris – dengan vaksin Pfizer/BioNTech – dimulai pada awal Desember lalu di tengah lonjakan besar kasus yang disebut dokter serta pejabat kesehatan sebagai “tsunami” dan “fase paling berbahaya.

Sementara Annas Alamudi, perawat yang bekerja di bagian gawat darurat di rumah sakit King’s College London mengatakan yang ia rasakan “cuma pegal linu dua hari…pegalnya tak parah, kayak abis olahraga aja.

Ardito Widjono, dokter yang bekerja di rumah sakit Barnet, London utara, juga bercerita “soal nyeri badan selama beberapa jam” dan “sakit di tempat suntikan”.

“Sekitar sehari sudah tak terasa apa-apa lagi,” kata Ardito yang saat ini bekerja di bagian gawat darurat.

Ketiga paramedis Indonesia ini mengatakan “lega” mendapatkan vaksinasi ini dan dapat menghadapi pasien dengan tenang, tanpa khawatir menulari mereka.

Pitha mengatakan dengan vaksinasi ini, “saya jadi lebih aman terhadap pasien yang rentan seperti ibu hamil, pasien penderita kanker dan pasien rentan lain.”

Pitha juga mengatakan harapannya agar vaksinasi dapat dipercepat karena “jumlah pasien yang dirawat lebih banyak dari gelombang pertama… dan sepertiga pasien di unit persalinan positif Covid.”

Sementara Annas Alamudi berharap vaksinasi yang diterimanya menekan risiko penularan ke anak-anak. “Saya ambil vaksinasi untuk lindungi anak.” Tahun lalu, kata Anas, ia tak bertemu dengan putranya selama tiga bulan.

Bagi Ardito Widjono, keparahan gelombang kedua Covid-19 terlihat dari kewalahannya rumah sakit.

“Di UGD, saking sibuknya, ambulans antre masuk setiap malam. Saya terpaksa periksa pasien di belakang ambulans saking penuh,” kata Ardito.

Tiga nakes Indonesia yang bekerja di rumah sakit yang berbeda di London akan mendapatkan dosis kedua vaksin Pfizer pada sekitar pekan kedua Januari ini, untuk memastikan imunisasi penuh.(***).

Sumber : BBC Indonesia

 

 

 

 

Related posts

Konten berbayar berikut dibuat dan disajikan oleh advertiser. Wartawan Telisiknews.com tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.