Tanteku Tewas Akibat Bom di Gereja Santa Maria Surabaya

TELISIKNEWS.COM,MALANG – Kesedihan dirasakan keponakan Mayawati, Maria Hamdani (45) menceritakan, saat peristiwa, ia sempat berkomunikasi dengan tentenya Mayawati sekitar pukul 4 pagi.

Pagi itu, tante Mayawati mengabari Maria bahwa dirinya akan ke Gereja Santa Maria Tak Bercela.

“Tante saya memang rutin ke gereja Santa Maria Tak Bercela setiap Minggu, tempat tinggalnya juga dekat di kawasan Ngagel,” ungkap Maria Senin (14/5/2018), seperti yang sudah dilansir tribunnew.com malang.

Lanjut Maria, tante Mayawati datang ke gereja dengan menumpang taksi. Ia berangkat dari rumah kostnya di Jalan Ngagel, Surabaya. Meskipun punya rumah sendiri, namun tante Mayawati lebih memilih ngekost.

Maria mengatakan, tante Mayawati memang terkesan nyaman hidup sebagai anak kos.
“Kemarin sebelum berangkat, pamit ke saya. Naik taksi ke gereja,” ungkap Maria.

Sekitar pukul 7.30, Maria mendengar adanya informasi bom di gereja Santa Maria Tak Bercela. Awalnya Maria tak khawatir dan tak mengira kalau tante Mayawati akan menjadi korban dalam peristiwa itu.

Untuk meyakinkan hatinya, kemudian ia melihat sendiri video kejadian itu di layar ponselnya. Setelah melihat video pengeboman, Maria lantas menghubungi tantenya.

“Saya SMS tidak dibalas, saya telepon juga tidak diangkat,” tutur Maria.

Karena terbawa panik, Maria lalu mencari keberadaan tante Mayawati. Ia mondari-mandir dari satu rumah sakit ke rumah sakit lainnya.

“Saya coba cari ke beberapa rumah sakit. Siangnya ketemu dalam perawatan di RS dr Soetomo,” imbuhnya.

Saat itu, belum diketahui secara jelas identitas Mayawati. Namun Maria akhirnya bisa mengidentifikasi. Maria mengatakan, ada luka berat di bagian dada dan kaki Mayawati.

“Bagian dada luka, hingga menembus paru-paru. Juga di bagian kanannya luka,” tuturnya.

Mayawati sempat mendapatkan perawatan.Namun akhirnya nyawanya tidak terselamatkan dan Mayawati dinyatakan meninggal sekitar pukul 19.00 wib.

Jenazah Mayawati (82) tiba di Rumah Persemayaman Yayasan Gotong Royong, Kota Malang, Senin (14/5/2018) siang.

Mayawati adalah korban pemboman di Gereja Santa Maria Tak Bercela, Surabaya.
Kedatangan jenazah itu disusul keluarga korban. Meskipun Mayawati tidak memiliki suami, namun para keponakan dan keluarga lainnya terlihat datang melayat.
(redaksi/net)